Masih Sama

Hola, selamat ya buat kalian yang udah diterima Perguruan Tinggi. Gak kaya gue, udah gagal SNMPTN. Gak cuma itu, gue juga ditolak mentah-mentah pake jalur rapot oleh salah satu PTS. Terus gagal seleksi tahap pertama sekolah ikatan dinas. Mungkin juga ujian kali ini gagal. Sakit sih, tapi gimana lagi. Lagipula yang lebih sakit itu bukan gagalnya tapi ngomong kalau gue gak lolos ke ortu gue. Masa setiap gue buka pengumuman, hasilnya merah semua. Belum lagi cari cara buat ngasih tahu ortu biar mereka gak sedih. Gue udah pasti sedih karena gak lolos, tapi lebih sedih ortu gue. Mereka udah nyekolahin gue, tapi gue gak bisa ngasih apa-apa.

Gak cuma siksaan batin yang gue dapat, masih nanggung malu karena belum dapat sekolah. Mana setiap ketemu orang, ditanyain melulu. Ada yang tanya “lanjut kemana?” “Gimana tesnya?” “UGM jurusan apa?” pertanyaan yang terakhir itu ngehina banget. Boro-boro UGM, PTS aja gue ditolak. Gue ampe mikir segitu burukkah nilai rapot gue? Perasaan nilai gue aman-aman aja, walaupun ada yang rada nyrempet kkm. Dan waktu SNMPTN kemaren gue heran, apa yang PTN liat dari rapot? Nilai? Presensi? Nah kalau presensi, gue sering ijin. Sebagai siswa yang gagal SNMPTN, gue cukup mengambil hikmahnya aja. Misalnya gue lolos, selama libur kan gue gak belajar. Udah gitu mungkin akan sedikit “sombong”. Kalau masalah itu menurut gue wajar. Bagi orang yang gagal SNMPTN kalau ngeliat orang yang lolos SNMPTN posting yang berbau “keberhasilan” kan ngiranya sombong. Padahal kan mereka belum tentu niat pamer, walau ada yang gitu sih, tapi kenyataannya gak gitu. Temen gue lolos juga biasa aja, walau kadang bercandanya rada jleb juga mentang-mentang gue belum dapat sekolah. Gue maklumin aja, terkadang orang yang gagal itu lebih sensitif, termasuk gue. Anggap aja itu motivasi buat kita. Oh iya kalau ada yang udah lolos SNMPTN tapi masih ngikut SBMPTN. Dia memang keterlaluan. Yah walaupun alasannya diterima di prodi ke 2, yang dia gak suka. Lo kagak bersyukur amat tong. Kalau gak suka ngapain dipilih, pilih 1 aja kan bisa. Gak kasian apa sama adek kelas lo entar. Kasian juga sama peserta SBMPTN. Kalau yang model kaya gini cuma 1 sih gapapa ya, tapi kalau banyak.

Ngomongin SBMPTN kan sistemnya adil ya. Gak tau juga sih tapi gue liatnya gitu. Soalnya anak IPA bisa milih IPS dan sebaliknya.Anak SMK atau yang lainnya boleh milih apa aja. Bahkan kalau lo kuat bisa sikat keduanya alias IPC.

Dibalik semua itu gue yakin kalau Allah ngasih hambanya yang terbaik. Sekarang gue lagi aktif ngikutin USM alias Ujian Setiap Minggu. Yah bisa dibilang sok sibuk lah ngikut tes kesana kemari😄. SBMPTN juga masih menunggu. Untuk saat ini gue gak akan frustasi, gue yakin banyak yang kaya gue di luar sana. Mereka juga masih berjuang. Gue yakin apa yang kita perjuangin gak akan sia-sia kawan. Lo gak akan selamanya gagal, justru kegagalan itu yang membuatmu bersyukur, menikmati kerasnya perjuangan, dan memetik hasil yang indah. Amin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s