Ironi UN 2015

Hola hola

UN 2015 ini udah Rafa laluin. Tapi tetep aja rasanya sedih. Kalau kalian tau masalah kebocoran itu, gue sama sekali gak dapet bocorannya. Sedihnya tuh bukan karena gak dapet bocoran, tapi kaya gak adil gitu. Gue tau kalau ada bocoran itu pas udah UN hari Rabu. Nyesek sih soalnya temen gue ngasih taunya pas Rabu itu, padahalkan ada beberapa yang tahu dari Senin. Gue bersyukur sih enggak dapet bocoran soalnya gue udah janji sama diri sendiri buat gak curang. Alhamdulillah selama ini UN yang gue laluin dilakukan dengan jujur. Gue mah gitu kalau UN aja yang jujur. Kalau yang laen mah jangan tanya.

Kata Pak Mentri kan yang bocor cuma 30 paket dari seribuan paket. Walaupun gitu kan tetep aja merugikan beberapa pihak. Belum lagi psikis gue sebagai siswa yang apes kagak dapet bocoran, nah loh. Mana mau ada UN ulang lagi, mikir mikir lagi. Sebenernya gue sih gak papa ya UN diulang. Kan gak ada salahnya kalau siswa belajar lagi, itung itung persiapan SBMPTN atau UM lah. Lah emang soal UN mirip SBMPTN? Ya dimiripin aja lah. Lagipula UN kan emang gak menentukan kelulusan. Tapi kok gue masih heran ya pada ngebet banget nilainya bagus. Manusiawi sih. Di SNMPTN gue liat juga beberapa Univ gak masukin nilai UN sebagai pertimbangan seleksi. Lah terus kalau fungsi UN apa coba? Secara tidak langsung UN melatih kita buat percaya diri, yakin sama kemampuan diri dan buat tes masuk PTN/PTS. Kan kalau kagak ada UN, mana mau sekolah sama dinas ngadain Try Out. Selain itu UN juga sebagai pemetaan. Kalau yang ini gue kagak ngarti.

Nah hari ini gue baru bisa nulis karena kemarin masih nyesek. Cielah sok banget, padahal gue nyesek karena MU kalah. Untuk hari ini dan entah beberapa minggu lagi, pengumuman UN baru diumumin. Mampus lo lama dah nunggunya. Apa yang kalian lakukan selama ngliburin diri dari sekolah? Kalau gue balas dendam, tidur sangat cukup, makan sangat kenyang, ngegame sangat puas, browsing sangat lancar. Itu secuil kehidupan gue pasca UN. Belajar? Entar aja, otak gue capek disuruh mikir melulu. Bahasa lo.

Buat kalian yang senasib sama gue, enjoy aja. Toh kalau Allah pastilah memberikan hambanya yang terbaik kalau kita juga jadi hamba yang baik. Jadi jangan nyesek melulu. Kalau nila UN masih alakadarnya jangan sedih yang penting lo jujur. Itu yang bisa lo banggain dari diri lo. Kan malu, udah nilai ancur, eh elu nyontek. Tembok mana tembok, sini gue bantu jedukin. Semangat kawan, masa depan bukan dipatok nilai tapi dipatok ayam. Et dah. Santai aja, maksud gue nilai itu angka jadi jangan pernah mengejar angka setinggi-tingginya tapi kejarlah ilmu sebanyak-banyaknya. Contohnya tuh kaya rider MotoGP, nah mereka kan gak pengen angkanya tinggi-tinggi kan. Lah kalau angkanya tinggi mana bisa juara, kecuali poinnya. Nah yang gue maksud kan waktunya.

Ayo guys

Semangat, idup kalian belum berakhir kok. Siapa tahu lo malah dapat yang lebih dari yang lo inginkan. Buat yang masih nunggu SNMPTN juga semangat. Gue udah luntur duluan nih semangatnya. Soalnya gue kagak tau gue milih apa. Asal pencet lingkarannya waktu SNMPTN kemaren. Jadi udah lah gak usah dibahas. Gue udah pasrah. Toh kalau buat kuliah mah selalu ada seribu jalan.

Duh, nih tulisan ame judulnya napa kagak sinkron. Harusnya ironi tulisan gue. Biarlah lagian ini bukan tugas dari guru bahasa kok.

Salam Manis (guenya yang manis)

Rafani

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s