First of All

Bagi gue dunia ini banyak sekali hal-hal yang absurd, tapi enggak semua. Kadang hal-hal yang menurut kita absurd itu malah ngebuat kita geleng-geleng kepala. Disini, gue akan memulai untuk menumpahkan segala apa yang gue rasain. Mulai dari galau sebelum ujian sampai jatuh cinta sama orang yang absurd. Gue yakin semua orang pasti pernah ngerasain rasa kesal, marah, benci, sedih, senang, atau apapun itu. Dan gue gak beda dari manusia pada umumnya, berhubung masih satu spesies jadi wajar kalau gue juga ngerasain hal yang sama. Menurut gue banyak hal yang kita rasain itu sama aja kaya banyaknya pengalaman dalam hidup. Semakin tua kita, semakin kita bertambah pengalaman. Jadi bagi gue yang sudah mengarungi hidup selama kurang lebih 17 tahun ini pastilah punya banyak pengalaman yang lebih dibanding saat gue masih 14 tahun. Dari semua pengalaman itu, banyak hal yang berubah dari diri gue. Terutama sikap gue, semakin gue nambah umur gue bisa ngerasain kalau sikap gue jadi lebih dewasa. Maksudnya sikap dalam menghadapi masalah, jujur aja dulu waktu SMP gue sering menghindar dari masalah. Tapi semenjak gue tambah dewasa, kalau ada masalah pasti gue hindari. Sama sih kaya SMP dulu, tapi gue menghindarnya dengan cara yang lebih dewasa. Gue biasanya langsung cari tempat buat gue ngilangin masalah itu. Saat udah gak kepikiran masalahnya, gue bersikap seolah tidak ada apa-apa. Bagi gue itu udah dewasa.(titik)

Saat Menentukan Nasib

Ujian Nasional merupakan hal kedua yang gue takutin dalam hal sekolah. UN memang memegang penting tingkat kelulusan, walaupun ada juga gabungan dari nilai rapor. Tahun 2014 ini banyak yang bilang kalau UN sulit, soalnya kaya soal olimpiade. Udah gitu jadwal tiap mapel juga bisa menurunin mental, lo bisa bayangin kalau ngerjain kimia setelah matematika. Stress kuadrat tuh.Gue gak bisa bayangin gimana nanti UN 2015. Prediksi gue malah lebih sulit dari tahun sebelum-sebelumnya.Gak mungkin juga kan soalnya gak berkembang. Masa soal cuma gitu-gitu aja, pasti akan lebih berbobot dan kompleks. Mungkin bagi orang yang udah terjamin masa depannya cerah itu sih gak papa. Lha gue, masa depan aja masih abu-abu, buram lagi. Bukan bermaksud untuk tidak optimis, tapi ini kejujuran gue. Sebagai siswa yang punya track record biasa, biasa masuk 20 besar kelas, sedangkan siswanya 30-an orang itu bagi gue untuk meraih apa yang gue impikan itu rasanya sulit banget.

Walaupun gitu gue ini termasuk siswa yang beruntung bisa masuk sekolah favorit di daerah gue. Banyak orang bilang masuk kesana itu susah, saingannya berat. Tapi karena dulu sekolah gue RSBI, jadi pake tes dulu. Gue sempet takut kalau gak lolos, soalnya gue salah ngerjain soal. Jadi waktu tes tertulis itu aturannya kalau salah di minus. Jadi skornya dikurangin. Dengan bangganya gue ngerjain 100 soal itu tanpa ada yang kosong.Waktu tes tertulis ini gue juga ngerasa bersalah sama temen gue. Ceritanya kan sebelum ujian tertulis, gue sama temen gue itu ada di luar buat belajar. Gak nyangka ternyata temen gue itu semangat 45 ampe bawa 3 buku gede-gede. Berhubung gue cuma bawa buku tulis, gue minjem satu dari ketiga itu. 30 menit kita belajar. Selama itu gue sering nanya-nanyain dia. Karena dia baek, ya dia ngejelasin ke gue semua pertanyaan gue tadi. Kayaknya pertanyaan gue itu menyita waktunya. Semenjak itu gue ngerasa bersalah sama dia. Gue berharap bisa satu kelas sama dia kalau kita berdua keterima. Ternyata nasib menentukan kalau temen gue gak lolos. Gimana lagi padahal dia NEM-nya cukup bagus. Mungkin kalau dia mau muter waktu, sebelum ujian itu dia menjauh dari gue yang suka nanya-nanya.

Gak hanya ujian tertulis yang membuat gue sempet ragu. Tes wawancaranya juga gitu. Waktu itu gue di kasih kertas yang ada gambar kumpulan anak remaja gitu. Gue disuruh ngejelasin itu gambar. Dengan bodohnya gue bilang (dalam bahasa inggris yang ancur) kalau mereka lagi saling menyapa kemudian mereka berkumpul mungkin untuk mendiskusikan sesuatu. Selesai gue cerita, gurunya diem. Dia Cuma bilang ‘Really?’ lalu mendekatkan gambar itu ke gue lagi. Gue baru nyadar kalau mereka itu bukan berdiskusi tapi tawuran. Segera gue memperbaiki cerita gue dan bilang kalau mereka lagi berantem. Sumpah nyari bahasa inggrisnya berantem kok susah banget di otak gue, akhirnya yang keluar dari mulut gue adalah ‘They fight each other.’ Bodo amat kalimat gue ancur. Setelah mengeluarkan satu kalimat ralat dari mulut gue ini, sang guru dengan ramah menyuruh gue keluar. Dia bilang sudah cukup tes wawancara kali ini. Lagipula menurut gue ini lebih cocok disebut tes bercerita dengan bahasa inggris daripada tes wawancara. Padahal gue lebih ahli kalau cerita pake bahasa kalbu.

Gue balik ke masalah UN. Jadi UN itu menentukan nasib gue. Kalau SD sama SMP, nilai UN gue cukup baik. Tapi sayangnya nilai itu enggak full dipake karena waktu masuk SMP, gue pake tes (RSBI juga). Gak beda sama masuk SMA. Walaupun gue benci tes masuk, tapi kalau gak gitu gue gak bakal sekolah di tempat yang katanya susah dimasukin. Gue bilang kalau nilai UN SD ma SMP gue dulu cukup baik itu versi gue. Gue menganggap nilai 8 itu baik lho. Jadi lo bisa simpulin kan nilai UN gue. Saat SMA ini UN bagi gue penentu banget, kata guru gue bobotnya 40% untuk SNMPTN. Lumayan kan.Walaupun ada yang bilang itu tergantung univ-nya. Dan 60% untuk nilai rapor dan kawan-kawannya kaya ujian sekolah.Tapi saat ini rapor gue krisis angka 9. Dulu waktu SD, nilai 9 itu biasa. Coba sekarang, nilai gue paling cuma satu mapel yang nilainya 9. Itu aja yang nilai 7 juga ada. Padahal nilai rapor itu penentu juga. Menyedihkan memang. Apalagi kalau dibanding sama temen-temen gue yang nilainya bagus-bagus. Mereka gak pernah dapet nilai 7. Gue 7 aja itu di Biologi. Kebayang kan kalau gue anak IPA tapi gak bisa biologi. Gak hanya biologi, nilai matematika sama fisika gue juga ngenes. Itu yang melandasi gue gak akan ngedaftarin diri gue ke STAN atau STIS. Paling gila kalau gue daftar ke fakultas kedokteran. Selain bukan cita-cita gue itu juga absurd. Kimia gue pasti baik? Hoax. Kimia gue nyaris kesrempet sama kkm. Walaupun enggak pas kkm, tapi gue sedih banget. Masalahnya gue pengen kerja di bagian obat gitu. Sedangkan menurut survey yang gue lakuin, di kelas gue itu banyak yang mau daftar farmasi. Lo tahu kan nilai mereka berapa? Absolutely jauh di atas gue.

Kekhawatiran gue gak hanya UN, tapi ada SNMPTN. Itu merupakan hal pertama yang horror bagi gue. SNMPTN atau dulu jalur undangan itu emang enggak pake tes. Jadi selain rapor dan nilai UN ada hal lain juga yang dipertimbangkan. Berhubung kalau lewat SNMPTN kita bisa milih (kalau gak salah 3 jurusan atau bisa lebih) salah satunya di perguruan tinggi dalam provinsi. Gue maunya sebenernya psikologi, maklum cita-cita dari SMP. Tapi entah kenapa, gue rasa psikologi itu gak cocok sama gue. Pertama karena bakat gue sama sekali enggak menjurus kesana. Kedua, setelah gue wawancara mbak-mbak jurusan psikologi katanya kalau S1 harus lanjut S2. Padahal gue maunya S1 langsung kerja gak pake lama. Ketiga gue maunya anti mainstream, maksudnya gue mau kuliah psikologi di PTN yang gak terkenal tapi gak bayar. Kalau UGM, UNPAD sama UNS kan terkenal tuh, lah gue maunya yang pelosok, jauh (supaya gue bisa mandiri) sama berpeluang untuk kuliah ke LN. Ngarep banget ya gue, tapi gak ada salahnya kan mimpi kaya gitu. Jadi menimbang ketiga hal tersebut, yang satu rada ngaco, gue putuskan coret psikologi dalam daftar impianku. Eh satu lagi, berhubung gue anak IPA, sedangkan di PTN banyak yang masukin psikologi ke IPS, maka jujur aja gue males pake tes IPC segala. Udah gitu saingannya anak IPS, secara mereka kan banyak yang di sana.

<p class="MsoNormal" style="text-align: justify;Psikologi sudah tamat. Gue beralih ke meteorology. Sayang banget tuh jurusan cuma ada di ITB sama IPB. Luar daerah semua sih, peluang jadi anak kosan. Kalau di ITB kan meteorologi termasuk FITB. Kalau di IPB sendiri gue kurang tahu. Kalau di ITB gue ragu keterima, bayangin aja kakak kelas gue cuma ada 6 yang diterima disana. Pilihan lain gue adalah astronomi, yang katanya sepi peminat.Berhubung astronomi hanya di ITB dan masuk FMIPA, gue rada gak percaya kalau sepi peminat. Inget loh kalau udah masuk FMIPA selama 1 tahun baru penjurusan. FMIPA, bayangin aja yang ngedaftar berapa, eh yang keterima cuma sedikit. Kalau gue enggak masuk meteorology atau astronomi, gue kan otomatis punya satu option lagi di univ daerah gue. Gue mau masuk ke Ilmu tanah, Geologi atau Oseanografi. Terserah di univ mana. Gue maunya kuliah dengan jurusan yang temanya alam. Kecuali pertanian, karena gue males kalau ngurusin tanaman, cloning, bibit, buah dsb. Padahal belum tentu gue diterima.

Kalau gue gak lolos SNMPTN, gue akan coba SBMPTN. Kalau SBMPTN masih gak lolos, siap-siap gue kuliah di LN. LN beneran loh. Setahun itu mau gue gunain buat cari univ sama belajar bahasa Inggris. Gue mikirnya kalau di swasta biayanya gede (tanpa beasiswa) itu sama aja kalau gue (bisa) kuliah di LN. Sama-sama mahal tapi kalau di LN, gue bisa dapet pengalaman baru. Gue juga gak ngeharusin kuliah di LN di univ yang bagus, standar aja yang penting bisa nerima gue apa adanya. Niat gue selain belajar juga buat cari pengalaman, kaya sosialisasi ma orang LN. Gue sebenernya gak mau juga nunda waktu 1 tahun buat belajar masuk PTN atau kuliah di LN. Jadi gue punya harapan besar di SNMPTN. 60% Harapan diterima di SNMPTN dan 40% di SBMPTN. Gue juga gak mau terlalu berharap SNMPTN. Jadi mulai sekarang gue mau fokus SBMPTN. Walaupun masih labil karena gue sering khilaf gak belajar,tapi gue berusaha melawan kelabilan itu. Gue udah stop k-pop, sampe-sampe idola gue kesini aja gue gak tahu. Tapi gak tahu kenapa, saat gue stop k-pop malah gue tertarik sama hal lain. Tiap gue buka internet, gue enggak buka allkpop tapi gue buka jadwal pertandingan sepakbola. Emang tak ada ranting, akarpun jadi. Gue udah bener-bener stop k-pop, eh nongol world cup, sampe-sampe gue berniat buat ngebantai TV gue biar gak bisa nyala lagi.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s