Ah Biasa


Eh guys, lihat nih masa ada anak kecil udah ngerokok? Kok serem ya

Biasa aja kali, tetangga gue masih pada bocah juga doyang vapour an

 

Pah, masa ya, anaknya Bu Itu, tetangga depan rumah udah hamidun, terus yang laki kagak tanggung jawab coba. Kasian kan Pah

Duh Mah, di luar sana banyak kali yang kaya gitu. Malah ada yang diaborsi, kasian calon bayinya kan Mah, belum sempet liat dunia.
Baca lebih lanjut

Iklan

Seorang Mahasiswa Semester II


Bagaimana rasanya menjadi mahasiswa? Jawabanku hanya satu kata “nano-nano”
Ini bukan iklan permen ya, melainkan perasaan seorang mahasiswa bernama Rafa. Jujur aja gue belum ngerasain jadi mahasiswa bener tuh kaya apa. Kerjaan gue tiap hari cuma monoton. Ngerjain tugas, bikin makalah, presentasi, kuis, ujian dan hal monoton lainnya. Gue sendiri bukan tipe orang yang rajin bikin tugas, tapi ya gue bosen aja dengan rutinitas seperti itu. Pasti lo ngira gue mahasiswa kupu-kupu?? Gak sepenuhnya bener, gue cukup rajin ngikutin event organisasi sama jurusan. ➡
Baca lebih lanjut

Curahan Tentang Perguruan Tinggi


“Udah kuliah?”
“Sudah.”
“Dimana?”
“(menyebut nama Perguruan Tinggi)”
“Wah, bagus itu.”
Atau
“Udah kuliah?”
“Sudah.”
“Dimana?”
“(menyebut nama Perguruan Tinggi)”
“Oh. Kok enggak di *** aja?”
“(geleng kepala sambil senyum)”
Terkadang deskriminasi terhadap perguruan tinggi baik swasta maupun negri masih banyak dijumpai. Miris memang, padahal semua perguruan tinggi pasti punya nilai lebih sendiri. Tetapi nilai yang dianut oleh orang untuk men”jugde” suatu perguruan tinggi masih saja kuat. Orang di luar hanya mendengar dari mulut ke mulut baik buruknya suatu perguruan tinggi. Mereka belum tahu kelebihan masing-masing perguruan tinggi tersebut. Misalnya perguruan tinggi A terkenal bagus dibanding B. Namun ada beberapa prodi di fakultas B yang berakreditasi lebih baik dari A. Pada intinya jika ingin memilih perguruan tinggi, cari tahu sampai akar-akarnya. Jangan hanya menuruti omongan orang. Lagipula kita tidak tahu pasti hanya dengan omongan saja. Maka untuk mengetahuinya kita harus memastikannya, bisa melihat akeditasi, menanyakan mahasiswa yang kuliah di sana bisa juga melihat review tentang perguruan tinggi tersebut.
Sekilas pandangan mengenai perguruan tinggi menurutku. Swasta, negeri ataupun lainnya pastilah akan membawa berkah jika kalian bersungguh-sungguh kuliah. Perguruan tinggi bukan faktor utama penentu kesuksesan. Justru faktor internal yang akan membimbing kalian ke jalan yang diinginkan. Kemauan, keuletan, usaha dan doa kalian yang akan mengiringi kalian untuk mencapai mimpi. Jadi, tak peduli kampus kalian terkenal tidak, kampus kalian negri atau swasta, pada intinya semua itu harus disyukuri.
 

Curhatan Maba


Assalamualaikum semua

Udah lebaran aja nih. Mohon maaf lahir dan batin ya. Maafin kalau nyasar di lapak ane dan kagak nemu yang dibutuhin, kan udah ane tulis Nothing Found. Halah

Gimana udah pada dapet sekolah belom? Ato mau lanjut kerja? Jangan – jangan udah ke KUA. Dengan sedih gue nulis postingan kali ini. Kenapa? Gue gak lolos seleksi di 3 PTN, sebut saja dua gajah kuning. Yah walau kagak lolos, tapi gue tetep bersyukur karena gue udah jadi maba di salah satu PTN daerah gue. Gue juga lolos SBMPTN, horeee. Eitts tapi gue lolosnya di pilihan ke 3. Suka sih enggak, benci juga enggak. Tapi gue masih bingung kalau gue ambil, lah kan gue udah bayar di salah satu PTN sebelum pengumuman SBMPTN. Kalau gue tinggalin kan enggak varokah. Yah, biarlah itu jadi masalah gue. Baca lebih lanjut

Masih Sama


Hola, selamat ya buat kalian yang udah diterima Perguruan Tinggi. Gak kaya gue, udah gagal SNMPTN. Gak cuma itu, gue juga ditolak mentah-mentah pake jalur rapot oleh salah satu PTS. Terus gagal seleksi tahap pertama sekolah ikatan dinas. Mungkin juga ujian kali ini gagal. Sakit sih, tapi gimana lagi. Lagipula yang lebih sakit itu bukan gagalnya tapi ngomong kalau gue gak lolos ke ortu gue. Masa setiap gue buka pengumuman, hasilnya merah semua. Belum lagi cari cara buat ngasih tahu ortu biar mereka gak sedih. Gue udah pasti sedih karena gak lolos, tapi lebih sedih ortu gue. Mereka udah nyekolahin gue, tapi gue gak bisa ngasih apa-apa. Baca lebih lanjut