Seorang Mahasiswa Semester II


Bagaimana rasanya menjadi mahasiswa?
Jawabanku hanya satu kata “nano-nano”
Ini bukan iklan permen ya, melainkan perasaan seorang mahasiswa bernama Rafa. Jujur aja gue belum ngerasain jadi mahasiswa bener tuh kaya apa. Kerjaan gue tiap hari cuma monoton. Ngerjain tugas, bikin makalah, presentasi, kuis, ujian dan hal monoton lainnya. Gue sendiri bukan tipe orang yang rajin bikin tugas, tapi ya gue bosen aja dengan rutinitas seperti itu. Pasti lo ngira gue mahasiswa kupu-kupu??Gak sepenuhnya bener, gue cukup rajin ngikutin event organisasi sama jurusan.

Gue tau, blog ini gak seharusnya gue isi keluh kesah. Gimana lagi ya, masa iya blog (tercinta) ini mau gue isi seabreg makalah. Ntar pada shock, ini makalah atau novel. Nah setelah hampir setahun gue menyandang status sebagai mahasiswa, gue ngerasa salah jurusan. Whattt????

Gini ceritanya, prodi yang gue ambil itu kan rumpun soshum ya. Nah gue sendiri emang seneng sama begituan. Pas gue tau di prodi ini menuntut “sesuatu” yang enggak gue miliki, gue down. Pesimis?? Gak lah, semester I gue gak masalah. Nah semester ini gue ngerasa apa yg menjadi potensi gue gak berkembang.

Dari cerita singkat gue tadi, gue mau meyakinkan diri kembali dan mencoba memberikan yg terbaik untuk apa yg gue pilih. So, gue gak ikut SBMPTN taun ini. See, gue setia kan 👏👏👏

Curahan Tentang Perguruan Tinggi


“Udah kuliah?”
“Sudah.”
“Dimana?”
“(menyebut nama Perguruan Tinggi)”
“Wah, bagus itu.”
Atau
“Udah kuliah?”
“Sudah.”
“Dimana?”
“(menyebut nama Perguruan Tinggi)”
“Oh. Kok enggak di *** aja?”
“(geleng kepala sambil senyum)”
Terkadang deskriminasi terhadap perguruan tinggi baik swasta maupun negri masih banyak dijumpai. Miris memang, padahal semua perguruan tinggi pasti punya nilai lebih sendiri. Tetapi nilai yang dianut oleh orang untuk men”jugde” suatu perguruan tinggi masih saja kuat. Orang di luar hanya mendengar dari mulut ke mulut baik buruknya suatu perguruan tinggi. Mereka belum tahu kelebihan masing-masing perguruan tinggi tersebut. Misalnya perguruan tinggi A terkenal bagus dibanding B. Namun ada beberapa prodi di fakultas B yang berakreditasi lebih baik dari A. Pada intinya jika ingin memilih perguruan tinggi, cari tahu sampai akar-akarnya. Jangan hanya menuruti omongan orang. Lagipula kita tidak tahu pasti hanya dengan omongan saja. Maka untuk mengetahuinya kita harus memastikannya, bisa melihat akeditasi, menanyakan mahasiswa yang kuliah di sana bisa juga melihat review tentang perguruan tinggi tersebut.
Sekilas pandangan mengenai perguruan tinggi menurutku. Swasta, negeri ataupun lainnya pastilah akan membawa berkah jika kalian bersungguh-sungguh kuliah. Perguruan tinggi bukan faktor utama penentu kesuksesan. Justru faktor internal yang akan membimbing kalian ke jalan yang diinginkan. Kemauan, keuletan, usaha dan doa kalian yang akan mengiringi kalian untuk mencapai mimpi. Jadi, tak peduli kampus kalian terkenal tidak, kampus kalian negri atau swasta, pada intinya semua itu harus disyukuri.
 

Curhatan Maba


Assalamualaikum semua

Udah lebaran aja nih. Mohon maaf lahir dan batin ya. Maafin kalau nyasar di lapak ane dan kagak nemu yang dibutuhin, kan udah ane tulis Nothing Found. Halah

Gimana udah pada dapet sekolah belom? Ato mau lanjut kerja? Jangan – jangan udah ke KUA. Dengan sedih gue nulis postingan kali ini. Kenapa? Gue gak lolos seleksi di 3 PTN, sebut saja dua gajah kuning. Yah walau kagak lolos, tapi gue tetep bersyukur karena gue udah jadi maba di salah satu PTN daerah gue. Gue juga lolos SBMPTN, horeee. Eitts tapi gue lolosnya di pilihan ke 3. Suka sih enggak, benci juga enggak. Tapi gue masih bingung kalau gue ambil, lah kan gue udah bayar di salah satu PTN sebelum pengumuman SBMPTN. Kalau gue tinggalin kan enggak varokah. Yah, biarlah itu jadi masalah gue.

Ganti topic tapi masih satu bahasan. Gue terkadang heran aja sama orang, berhubung gua gak di PTN ‘wow’ entah kenapa pandangan orang kok gimana gitu. Misalnya nih ditanya “Kuliah dimana?” Gue jawab univ gue. Terus orang itu bales “Kok gak di UG*?”. Kan ngeselin, emang kuliah cuma di satu tempat. Terus ada yang bilang gini juga “ Sekolah udah bagus-bagus cuma ngelanjutin di  ***.” Gue cuma ngelus dada. Sakitt woy. Gue sadar kalau otak gue gak encer se encer Einstein, tapi kenapa harus nge-judge dari tempat kuliah. Gue sadar kalau gue emang gila ngambil prodi dewa di dua gajah kuning itu. Tapi itu passion gue. Lah percuma juga kuliah di tempat bagus kalau yang lo ambil gak sesuai keinginan. Misalnya aja gue bisa masuk prodi x yang jauh di bawah prodi y waktu SBMPTN. Tapi gue gak ambil prodi x karena gue gak suka. Gue lebih milih prodi yang gue suka dari univ yang gak favorit. Walaupun kalau lo kuliah di PTN favorit lo bakal ‘mudah’ nyari kerja. Toh orang sukses gak harus dari univ favorit. Entar kalau gue ke luar negri baru tau rasa lo pada.

Temen gue yang pinter malahan belum dapet univ, soalnya emang dia konsisten sama satu prodi. Gue yakin kalau aja dia ngambil yang gradenya lebih rendah pasti diterima. Itu kan cita – citanya dia. Mungkin dia mikir kalau kuliah tapi gak suka prodinya kan percuma, mending nganggur setahun terus dapet yang dipengenin. Gue salut sama dia karena emang konsisten, gak kaya gue yang banting stir.

Gue tau, seharusnya gue gak sedih ditolak kaya gitu. Di luar sana masih ada yang kurang beruntung daripada gue. Karena gue yakin itu yang terbaik buat gue. Misalnya gue di terima di salah satu PTN itu dengan prodi yang ‘kece’ , mungkin gue akan takabur. Kan gak mungkin kalau kita udah kerja misal jadi dokter terus ditanya gini “ Bu dokter lulusan mana?” gue jawab salah satu PTS. “Wah PTS ya, kok saya ragu. Gak jadi berobat deh.” Pengen gue suntik cacing kalau ada pasien kaya gitu.

Kalau kalian yang baca ini pasti mikir kalau authornya masuk barisan sakit hati makannya ngomel-ngomel. Ya, gue emang sakit hati, tapi ini realita bro. Gue kadang bingung aja sama pandangan orang. Emak gue kemaren cerita banyak yang ngomongin kalau anaknya Pak N (bokap gue) cuma kuliah di ***. Woy, jangan bawa-bawa bokap gue.

Gak hanya univ yang diremehin, tapi juga jurusan gue. Gue anak IPA tapi masuk SOSHUM. SBMPTN gue ngambil manajemen. Dipikir gampang apa masuk SOSHUM. Gue akan cerita banting stir di postingan lain.  Temen gue yang kuliah di Fak. Kedokteran sama Fak.Teknik dibilang ‘wah’. Emang masuk sana sulit, tapi apa lo gak mikir kalau jurusan IPS juga banyak yang sulit. Orang diluar menganggap kalau masuk prodi ‘IPA’ itu pinter. Gue, yang SMA IPA aja kadang juga heran kalau anak IPS banyak banget yang pinter di atas anak IPA dan gak masuk IPA. Begitu juga anak Bahasa, emang kalau Fisika lo 100, terus Bahasa lo 100 gitu, enggak juga kan. Disini gue enggak bermaksud memojokkan anak ‘IPA’. Hidup itu pilihan. Gue gak suka kalau orang memandang sebelah mata sebuah keputusan yang kita ambil. Kuliah buat cari ilmu terus kerja. Ujung-ujungnya kerja kan buat nyari duit. Lah, duit kan buat elu idup. Ok sebelum tambah sebel, gue cukupin sampe disini aja.

Semangat buat yang masih berjuang kawan!!! Aku tunggu kamu jadi maba.

Salam chuu

Rafa Arsya

Masih Sama


Hola, selamat ya buat kalian yang udah diterima Perguruan Tinggi. Gak kaya gue, udah gagal SNMPTN. Gak cuma itu, gue juga ditolak mentah-mentah pake jalur rapot oleh salah satu PTS. Terus gagal seleksi tahap pertama sekolah ikatan dinas. Mungkin juga ujian kali ini gagal. Sakit sih, tapi gimana lagi. Lagipula yang lebih sakit itu bukan gagalnya tapi ngomong kalau gue gak lolos ke ortu gue. Masa setiap gue buka pengumuman, hasilnya merah semua. Belum lagi cari cara buat ngasih tahu ortu biar mereka gak sedih. Gue udah pasti sedih karena gak lolos, tapi lebih sedih ortu gue. Mereka udah nyekolahin gue, tapi gue gak bisa ngasih apa-apa.

Gak cuma siksaan batin yang gue dapat, masih nanggung malu karena belum dapat sekolah. Mana setiap ketemu orang, ditanyain melulu. Ada yang tanya “lanjut kemana?” “Gimana tesnya?” “UGM jurusan apa?” pertanyaan yang terakhir itu ngehina banget. Boro-boro UGM, PTS aja gue ditolak. Gue ampe mikir segitu burukkah nilai rapot gue? Perasaan nilai gue aman-aman aja, walaupun ada yang rada nyrempet kkm. Dan waktu SNMPTN kemaren gue heran, apa yang PTN liat dari rapot? Nilai? Presensi? Nah kalau presensi, gue sering ijin. Sebagai siswa yang gagal SNMPTN, gue cukup mengambil hikmahnya aja. Misalnya gue lolos, selama libur kan gue gak belajar. Udah gitu mungkin akan sedikit “sombong”. Kalau masalah itu menurut gue wajar. Bagi orang yang gagal SNMPTN kalau ngeliat orang yang lolos SNMPTN posting yang berbau “keberhasilan” kan ngiranya sombong. Padahal kan mereka belum tentu niat pamer, walau ada yang gitu sih, tapi kenyataannya gak gitu. Temen gue lolos juga biasa aja, walau kadang bercandanya rada jleb juga mentang-mentang gue belum dapat sekolah. Gue maklumin aja, terkadang orang yang gagal itu lebih sensitif, termasuk gue. Anggap aja itu motivasi buat kita. Oh iya kalau ada yang udah lolos SNMPTN tapi masih ngikut SBMPTN. Dia memang keterlaluan. Yah walaupun alasannya diterima di prodi ke 2, yang dia gak suka. Lo kagak bersyukur amat tong. Kalau gak suka ngapain dipilih, pilih 1 aja kan bisa. Gak kasian apa sama adek kelas lo entar. Kasian juga sama peserta SBMPTN. Kalau yang model kaya gini cuma 1 sih gapapa ya, tapi kalau banyak.

Ngomongin SBMPTN kan sistemnya adil ya. Gak tau juga sih tapi gue liatnya gitu. Soalnya anak IPA bisa milih IPS dan sebaliknya.Anak SMK atau yang lainnya boleh milih apa aja. Bahkan kalau lo kuat bisa sikat keduanya alias IPC.

Dibalik semua itu gue yakin kalau Allah ngasih hambanya yang terbaik. Sekarang gue lagi aktif ngikutin USM alias Ujian Setiap Minggu. Yah bisa dibilang sok sibuk lah ngikut tes kesana kemari😄. SBMPTN juga masih menunggu. Untuk saat ini gue gak akan frustasi, gue yakin banyak yang kaya gue di luar sana. Mereka juga masih berjuang. Gue yakin apa yang kita perjuangin gak akan sia-sia kawan. Lo gak akan selamanya gagal, justru kegagalan itu yang membuatmu bersyukur, menikmati kerasnya perjuangan, dan memetik hasil yang indah. Amin

Late Post


Ok, postingan gue kali ini enggak beda sama yang biasanya. Yup, kali ini gue akan ngebahas temennya Ujian Nasional. Siapa lagi kalau bukan ujian buat masuk perguruan tinggi. Nah gue dan kalian kalian pada kan udah ngikutin yang namanya SNMPTN. Ok anggap saja gue gak ikut aja, soalnya yang ini sama fakenya sama si Ujian Nasional. Gue tadi baca berita kalau SNMPTN ngeliat nilai Ujian Nasional. Gue mah udah pasrah bin sebel. Absurd, itulah satu kata buat gue untuk nasib lolos SNMPTN. Kok pesimis sih? Woy, gue realistis kali. Bayangin aja orang se Indonesia yang ngikutin, dan presentase lo buat lolos itu kecil. Gue akan optimis kalau aja nilai rapor kece badai. UN gue? Jangan nanya plis. Anggap aja UN hanya pacar yang belum lo putusin. Gue nggak tau system pendidikan Indonesia ini udah baik atau belom. Karen ague sendiri cuma pelajar yang menjalankan apa yang menjadi kodrat pelajar.

Nah, berhubung belum pengumuman SNMPTN sama si nilai UN yang `1oi310i1 itu, gue mau bersantai ria. Cielah, sekolah aja belum dapet udah belagu lo. Bodo amat temen gue mau belajar buat tes disana sini. Maless, padahal gue juga ada tes sih. Tapi entarlah, gue mau jadi anak baek yang ngebantuin ortu di rumah. Asal lo tau, gue ngetik nih tulisan di atas buku buat tuh tes. Kata emak gue sih, pamali kalau udah bayar buat tes tapi enggak serius. Ya makannya ada nih buku di tempat gue.

Ganti topic, gue mau ngebahas SBMPTN. Udah pada yakin gak ngikut SBMPTN? Yeah, buat elo mungkin iya. Gue sih yakin 100% ngikut SBMPTN. Whatever lah lo bilang kalau gue pesimis. Dan asal lo tau, entar kalau SBMPTN gue ngambil KU. Keren gak tuh. Ok jangan percaya sama gue. Mampus aja gue jadi anak KU yang gak bisa nikmatin kasur. Gue mau ambil apa juga masih mikir brooh. Maunya sih yang berhubungan sama luar angkasa gitu. Tapi gue juga ragu. Kalau bakat, gue udah pernah bilang sebelumnya kalau Rafa ini belum ditemukan bakatnya. So, gue milihnya based on keinginan. Kalau keinginan sih banyak. Gue mau kerja di NASA, MotoGP kalau bisa satu tim sama calon suami gue. Ngayal emang, tapi gimana lagi, lah itu kan keinginan gue. Eh eh tapi sebenernya gue itu pengen jadi penyanyi. Serius, gue pengen jadi penyanyi papan atas tapi suara papan penggilesan. Datarr dong. Ahsudahlah. Buat kalian yang masih menunggu pengumuman apapun itu, selamat menunggu aja. Semoga Varokah beroh.

3 Mei 2015,

Rafani Arsya